Kinerja Meleset, Saham Tesla Anjlok 6%


Jakarta, CNBC Indonesia – Perusahaan mobil listrik Tesla melaporkan pendapatan dan laba yang meleset dari perkiraan analis di kuartal keempat tahun 2023. Akibatnya, saham Tesla turun hampir 6% dalam perdagangan Rabu, (24/1/2024).

Menurut laporan keuanganya, Tesla membukukan laba per saham sebesar US$ 71 sen. Sementara para analis Revinitif memprediksi laba per sahamnya bisa mencapai US$ 74 sen. Adapun pendapatan Tesla tercatat sebesar US$25,17 miliar, lebih kecil dari harapan analis sebesar US$25,6 miliar.

Meski demikian, total pendapatan meningkat 3% dari US$24,3 miliar pada tahun sebelumnya. Margin operasional pada kuartal ini mencapai 8,2%, turun dari angka kuartal tahun lalu sebesar 16% dan sedikit lebih tinggi dari 7,6% pada kuartal sebelumnya.

Laba bersih pada kuartal ini meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi US$7,9 miliar, atau US$2,27 per saham, dari US$3,7 miliar, atau US$1,07 per saham, pada tahun sebelumnya. Peningkatan ini sebagian besar disebabkan oleh manfaat pajak non-tunai sebesar US$5,9 miliar.

Melansir CNBC.com, rendahnya pertumbuhan pendapatan otomotif sebagian disebabkan oleh penurunan harga jual rata-rata menyusul penurunan harga yang tajam di seluruh dunia pada paruh kedua tahun ini.

Tesla mengatakan dalam presentasi investornya bahwa pertumbuhan volume kendaraan pada tahun 2024 “mungkin jauh lebih rendah” dibandingkan tingkat pertumbuhan tahun lalu karena perusahaan berupaya meluncurkan “kendaraan generasi berikutnya” di Texas. Perusahaan memperingatkan investor bahwa “saat ini berada di antara dua gelombang pertumbuhan besar.”

Saat Earning Call, para investor bertanya ke CEO Tesla Elon Musk soal keinginannya untuk memiliki 25% saham Tesla. Pertanyaan tersebut mengacu pada tweet baru-baru ini, di mana Musk mengatakan seberapa besar kontrol suara yang dia inginkan sebelum mengubah Tesla menjadi pemimpin dalam teknologi AI dan robotika.

Musk menanggapinya dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin berada dalam posisi untuk dipilih oleh semacam dewan penasihat pemegang saham acak, dan dia mengungkapkan kemungkinan untuk menciptakan struktur saham kelas ganda atau dual class shares. 

Selama setahun penuh, Tesla mengatakan pendapatan otomotif mencapai US$ 82,42 miliar, meningkat 15% dari tahun 2022. Divisi energi, yang jauh lebih kecil dari bisnis inti Tesla, menjadi titik terang, dengan pendapatan meningkat 54% menjadi US$ 6,04 miliar.

Unit ini menjual pembangkit energi surya dan sistem penyimpanan energi. Pendapatan layanan dan lainnya Tesla naik 37% dari tahun sebelumnya menjadi $8,32 miliar.

Pendapatan operasional menurun dari tahun ke tahun menjadi US$2,1 miliar pada kuartal tersebut, dengan Tesla menyalahkan penurunan laba pada penurunan harga jual rata-rata kendaraannya dan peningkatan biaya operasional “sebagian didorong oleh AI dan proyek penelitian dan pengembangan lainnya.”

Pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan meningkat menjadi US$1,09 miliar dari US$810 juta pada tahun sebelumnya, meskipun turun dari $1,16 miliar pada kuartal sebelumnya.

Saham Tesla telah turun sekitar 16% sepanjang tahun ini pada penutupan hari Rabu setelah naik lebih dari dua kali lipat pada tahun 2023.

Belakangan, nama Tesla sempat disinggung dalam debat Cawapres pada Minggu, (21/1/2023) lalu. Para Cawapres membahas soal penggunaan komponen baterai dalam produk mobil Tesla.

Gibran menuding Co-Captain AMIN Thomas Lembong, melakukan kebohongan publik. Hal tersebut berkaitan dengan Tesla yang dianggap sudah tidak lagi menggunakan nikel sebagai bahan baku kendaraan listrik

“Ini agak aneh ya, yang sering ngomongin LFP itu apa timsesnya tapi cawapres gak paham LFP itu apa, kan aneh. Sering bicara LFP LFP, Tesla gak pakai nikel ini kan kebohongan publik, mohon maaf Tesla itu pakai nikel pak,” kara Gibran dalam debat Cawapres yang berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC) Minggu (21/1/2024).

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Elon Musk Curhat Suku Bunga Tinggi, Orang Gak Bisa Beli Mobil

(mkh/mkh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *