Minyak Gagal Rebound, Permintaan Hambat Kenaikan Minyak


Jakarta, CNBC Indonesia – Harga minyak mentah dibuka tidak kompak pada awal perdagangan hari ini. Harga minyak mentah WTI dibuka stagnan, sedangkan minyak mentah brend dibuka lebih rendah, melanjutkan koreksi pada perdagangan kemarin karena lemahnya permintaan meskipun OPEC+ memperpanjang pemangkasan produksi.

Pada pembukaan perdagangan hari ini Selasa (5/3/2024), harga minyak mentah WTI dibuka stagnan di posisi US$78,74 per barel, sementara harga minyak mentah brent dibuka turun 0,08% di posisi US$82,73 per barel.

Pada perdagangan Senin (4/3/2024), harga minyak mentah WTI ditutup anjlok 1,54% di posisi US$78,74 per barel, begitu juga dengan harga minyak mentah brent merosot 0,90% ke posisi US$82,8 per barel.

Harga minyak ditutup lebih rendah pada perdagangan Senin, karena hambatan permintaan minyak mengimbangi perpanjangan pengurangan produksi sukarela yang diperkirakan secara luas hingga pertengahan tahun oleh kelompok produsen OPEC+.

Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak (OPEC+) dan sekutunya (OPEC+) memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari (bpd) hingga kuartal kedua untuk mendukung harga di tengah kekhawatiran pertumbuhan global dan peningkatan produksi di luar kelompok tersebut.

Namun, berakhirnya musim dingin yang hangat di belahan bumi utara membebani harga minyak meskipun ada pengumuman OPEC+, menurut John Kilduff, partner di Again Capital LLC di New York, kepada Reuters.

“Kita memerlukan permintaan minyak pemanas yang berkelanjutan untuk mempertahankan kompleks ini,” ujar Kilduff.

Sementara itu pasokan produk bahan bakar minyak sulingan AS, termasuk minyak pemanas, turun pada bulan Desember menjadi 3,61 juta barel per hari (bpd), turun sekitar 10% dari bulan November dan terendah sejak Juni 2020, menurut data dari Administrasi Informasi Energi pada minggu lalu.

Pembicaraan mengenai gencatan senjata di Gaza juga membebani harga minyak, tambah Kilduff.

Karena ekspektasi pasar terhadap rollover semakin jelas akhir-akhir ini, perpanjangan pengurangan produksi OPEC+ mungkin semakin diperhitungkan, ujar Walt Chancellor, ahli strategi energi di Macquarie, kepada Reuters.

“Dengan pemuatan OPEC yang tampak stabil dan pasokan agregat OPEC berpotensi menunjukkan sedikit dampak dari pengurangan bertahap yang dilaksanakan pada kuartal pertama, kami tidak melihat perluasan dari kelompok yang lebih luas sebagai hal yang berdampak besar,” tambah Chancellor.

Dalam perkembangan terpisah, pengumuman Rusia soal pemangkasan produksi dan ekspor minyaknya sebesar 471.000 barel per hari pada kuartal kedua mengejutkan beberapa analis.

Pemotongan tambahan Rusia berkorelasi erat dengan penurunan produksi kilang sebesar 400.000 barel per hari, yang sebagian besar berasal dari serangan pesawat tak berawak Ukraina terhadap aset penyulingan di seluruh Rusia, menurut analis minyak mentah di Kpler Viktor Katona.

Meskipun hanya ada sedikit pergerakan harga karena keputusan OPEC+ sudah diperkirakan, pasar minyak mentah dengan kandungan sulfur rendah atau manis semakin ketat, sehingga selisih harga Brent melebar, menurut para pelaku pasar.

Premi kontrak minyak mentah Brent bulan pertama dibandingkan kontrak enam bulan LCOc1-LCOc7 mencapai US$4,56 per barel. Struktur ini, yang disebut kemunduran, menunjukkan persepsi pasokan cepat yang terbatas.

Pemangkasan OPEC+ akan menyebabkan penurunan produksi kelompok tersebut sebesar 34,6 juta barel per hari pada kuartal kedua, dibandingkan perkiraan sebelumnya bahwa produksi dapat meningkat di atas 36 juta barel per hari pada bulan Mei karena produsen mengurangi pengurangan pasokan, menurut Jorge Leon, wakil presiden senior di perusahaan konsultan Energi Rystad.

Hal ini, kata Leon, menunjukkan tekad yang kuat untuk mempertahankan harga dasar minyak di atas US$80 per barel pada kuartal kedua,” ujar Leon.

Persediaan minyak mentah AS diperkirakan meningkat sebesar 2,6 juta barel pada minggu lalu, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Senin, sementara persediaan minyak sulingan dan bensin terlihat menurun.

“Defisit stok minyak mentah AS yang sudah berlangsung lama telah terhapus melalui peningkatan sebesar 26 juta barel minyak mentah selama 4 minggu terakhir,” ujar Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois, kepada Reuters.

Sanggahan: Artikel ini adalah produk jurnalistik berupa pandangan CNBC Indonesia Research. Analisis ini tidak bertujuan mengajak pembaca untuk membeli, menahan, atau menjual produk atau sektor investasi terkait. Keputusan sepenuhnya ada pada diri pembaca, sehingga kami tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan tersebut.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Keputusan The Fed, Bikin Harga Minyak Melejit

(saw/saw)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *