Sempat Terbitkan Pecahan 1 Triliun, Zimbabwe Kenalkan Mata Uang Baru


Jakarta, CNBC Indonesia – Bank Sentral Zimbabwe, yang menjadi terkenal secara global pada tahun 2008 karena mencetak uang kertas senilai seratus triliun dolar, pada hari Jumat (5/4/2024) waktu setempat mengatakan pihaknya meluncurkan mata uang nasional baru dan sekali lagi menjanjikan untuk mengakhiri gejolak moneter yang telah berlangsung selama bertahun-tahun.

John Mushayavanhu, yang mengambil alih jabatan gubernur bank sentral minggu lalu, mengatakan unit baru, Zimbabwe Gold, atau ZiG, akan menggantikan dolar Zimbabwe yang telah kehilangan sekitar tiga perempat nilainya tahun ini.

Mata uang tersebut baru-baru ini diperdagangkan lebih dari 30.674 dolar Zimbabwe terhadap dolar AS, menurut data bank sentral. Nilai tukar tersebut telah anjlok dari ketika bank meluncurkan kembali unit baru mata uang lokal pada tahun 2019, yang mana US$ 1 hanya dapat membeli 2,50 dolar Zimbabwe.

Mushayavanhu mengatakan mata uang baru tersebut awalnya akan bernilai 13,56 ZiG untuk setiap US$1 dan kemudian akan ditentukan oleh pasar. Semua rekening bank yang saat ini berdenominasi dolar Zimbabwe akan dikonversi menjadi ZiG dengan jumlah yang setara, katanya.

Untuk meningkatkan kepercayaan terhadap mata uang tersebut, Mushayavanhu mengatakan bahwa hal tersebut akan sepenuhnya didukung oleh cadangan dolar AS dan logam mulia Zimbabwe, khususnya emas. Dia juga berjanji untuk mengakhiri praktik jangka panjang bank yang mengeluarkan lebih banyak uang untuk membiayai pengeluaran pemerintah.

“Kami menginginkan mata uang nasional yang solid dan stabil di negara ini,” kata Mushayavanhu. “Mencetak uang tidak membantu. Tentu saja di bawah pengawasan saya hal itu tidak akan terjadi.”

Tidak semua orang yakin bahwa ZiG akan menandai awal stabilitas moneter di Zimbabwe.

“Ini hanyalah cara cerdas untuk menghilangkan angka nol,” kata Gift Mugano, ekonom dan direktur Pusat Pengembangan Tata Kelola Pemerintahan Afrika di Universitas Teknologi Durban di Afrika Selatan yang berbasis di Harare.

Mugano mengatakan agar Zimbabwe memiliki mata uang yang stabil, pertama-tama pemerintah perlu menyesuaikan pengeluarannya dengan pendapatan yang diperoleh melalui pajak dan pendapatan lainnya. Jika tidak, Mushayavanhu, seperti para pendahulunya, akan kesulitan melawan tekanan pemerintah untuk menghidupkan mesin cetak uang, kata Mugano.

“Setiap gubernur bercita-cita untuk tidak mencetak uang, ingin tidak mencetak uang,” kata Mugano. “Tetapi pengamatan saya adalah bahwa Departemen Keuangan, Menteri Keuangan, adalah penggerak jumlah uang beredar.”

Zimbabwe menghapuskan dolar Zimbabwe pada tahun 2009, setelah terjadi hiperinflasi yang, menurut beberapa perkiraan, menyebabkan harga-harga naik sebesar 500 miliar persen. Selama hampir satu dekade, negara ini kemudian beroperasi dengan menggunakan dolar AS dan mata uang asing lainnya. Ketika bank sentral tidak lagi mampu membayar tabungan dalam bentuk dolar tunai, bank sentral memperkenalkan kembali dolar Zimbabwe pada tahun 2019.

Sejak itu, nilai mata uang lokal kembali terpuruk. Mushayavanhu mengatakan pada hari Jumat bahwa antara 80% dan 85% transaksi di negara tersebut dilakukan dalam dolar AS. Inflasi tahunan di bulan Maret melewati 55% dan tingkat suku bunga kebijakan bank sentral mencapai 130%. Mushayavanhu mengatakan mata uang baru ini akan memungkinkan bank untuk memotong suku bunga utamanya menjadi 20%.

Tino Kapesa, seorang mahasiswa berusia 23 tahun, mengatakan dia tidak terlalu percaya bahwa ZiG akan bekerja lebih baik dibandingkan pendahulunya. “Saya mencium bau tikus di sini. Apa gunanya memperkenalkan mata uang baru ketika banyak dari kita tidak mempercayai kebijakan pemerintah?” dia berkata. “Mereka pasti akan mencetak lebih banyak uang dalam waktu dekat.”

Yeukai Chiripanyanga, seorang sopir taksi di Harare, mengatakan dia berharap mata uang baru ini akan memudahkan pelanggan untuk membayar ongkos secara tunai dan dia tidak lagi harus membawa banyak uang.

“Baguslah mereka membawa denominasi yang lebih kecil,” kata Chiripanyanga. “Saya berharap gubernur baru akan menstabilkan perekonomian karena kita sudah terlalu lama menderita.”

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Ini Daftar 3 Mata Uang Terbaik Dunia, Ada Rupiah?

(fsd/fsd)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *