Wall Street Kompak Menguat! S&P 500 Tembus Rekor, Pasar Siap Bullish?


Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa saham Amerika Serikat (AS) Wall Street kompak dibuka lebih tinggi pada awal perdagangan hari ini. Dimana salah satu indeks Wall Street berhasil kembali melanjutkan level All Time High (ATH) atau kenaikan sepanjang masa.

Indeks Dow Jones dibuka menguat 0,52% di level 38.874,13, begitu juga dengan S&P 500 dibuka lebih tinggi atau naik 0,39% di level 5.046,36, dan Nasdaq dibuka terapresiasi 0,46% di level 16.064,79.

Seiring berlanjutnya kinerja kuat pekan lalu, pasar saham melanjutkan kenaikan bertahap pada Senin, mendorong S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average ke tingkat tertinggi yang belum pernah tercapai sebelumnya.

Sementara investor dengan penuh antusias menanti laporan inflasi dan kinerja keuangan tahunan 2023 yang menjadi dasar pergerakan harga saham.

Salesforce mengalami penurunan, menjadi pemberat Dow Jones karena saham perangkat lunak berbasis cloud ini turun sebesar 1%. Secara bersamaan, Hershey mengalami penurunan lebih dari 1% setelah penurunan peringkat menjadi underweight oleh Morgan Stanley, dengan alasan permintaan yang lebih lemah.

Sebaliknya, Diamondback Energy melonjak sebesar 10% setelah mengumumkan rencananya untuk mengakuisisi produsen energi Endeavor Energy Partners. Nvidia turut berkontribusi pada momentum positif, mencatat kenaikan sebesar 2,4% dan keuntungan mencolok sebesar 20% dalam sebulan, mendekatkan kapitalisasi pasar raksasa chip tersebut dengan Amazon. Meta Platforms, pemain besar lainnya, juga mengalami kenaikan lebih dari 1%.

Jumat lalu menyaksikan momen bersejarah ketika S&P 500 ditutup di atas 5.000 untuk pertama kalinya, mencatat kenaikan lebih dari 5% sejak awal tahun.

Trend bullish pasar berlanjut selama lima minggu berturut-turut, dengan S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing menguat 1,4% dan 2,3%, sementara Dow naik tipis.

Mark Haefele, Chief Investment Officer UBS Global Wealth Management, menyatakan keyakinannya terhadap kekuatan pasar, menyatakan, “Meskipun saham AS sekarang mencerminkan banyak berita baik, kami percaya bahwa reli ini telah mendapatkan dukungan dengan baik.”

Ke depan, 61 perusahaan di S&P 500 bersiap untuk merilis data keuangannya, termasuk Lyft, Instacart, dan DoorDash. Selain itu, AutoNation, Kraft Heinz, Hasbro, dan Coca-Cola akan memberikan gambaran terkait kondisi konsumen AS.

Pedagang dengan cermat memantau indikator ekonomi kunci, seperti Indeks Harga Konsumen (CPI) yang dijadwalkan akan dirilis pada hari Selasa, dengan data tambahan yang diharapkan lebih lanjut dalam pekan ini, termasuk data bulan Januari tentang penjualan eceran, produksi, impor dan ekspor, dimulainya konstruksi perumahan, dan Indeks Harga Produsen (PPI).

Jay Hatfield dari Infrastructure Capital Advisors memprediksi reli pasar akan berlanjut dalam jangka pendek namun mengindikasikan kemungkinan stagnasi saat investor menunggu data inflasi lebih lanjut. Meskipun kinerja pasar yang kuat dan konsisten selama tiga bulan terakhir, kekhawatiran tentang kemungkinan koreksi muncul, karena S&P 500 telah melampaui 70 hari perdagangan tanpa mengalami penurunan sebesar 2%, menurut Bespoke Investment Group.

CNBC INDONESIA RESEARCH

[email protected]

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Wall Street Hijau Jelang Potensi Suku Bunga The Fed Ditahan!

(mza/mza)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *